Ternyata Al-Quran Membahas Tentang Kosmologi


Kosmologi

Kosmologi adalah cabang astronomi berkaitan dengan asal, struktur dan evolusi alam semesta secara keseluruhan. Sepanjang sejarah, ilmu pengetahuan dan agama telah berusaha untuk menjelaskan alam semesta, dan sering bertentangan dalam penjelasan mereka. Kosmologi modern, yang berlaku hubungan matematika tertentu dan teori-teori ilmiah untuk mencari penjelasan, sebagian besar produk dari abad kedua puluh. Hari ini penelitian kosmologis didasarkan pada deskripsi matematis dari alam semesta yang dikembangkan Albert Einstein dalam konteks teori-teorinya dari relativitas khusus dan umum pada awal 1900-an.

Teori-teori ini melibatkan banyak matematika yang sangat canggih untuk pemahaman penuh. Pada dasarnya, mereka menyangkut hukum gerak bawah kecepatan tinggi mendekati kecepatan cahaya (relativitas khusus) dan dampak dari medan gravitasi yang kuat (relativitas umum) diterapkan pada penjelasan fenomena kosmologi. Apa itu heran dan indikasi universalitas Islam adalah bahwa beberapa temuan ilmiah kunci dalam kosmologi modern, menurut beberapa ilmuwan, tampaknya tercermin dalam Al Quran, diungkapkan oleh Allah kepada Nabi Muhammad, lebih dari 1400 tahun lalu.
Temuan ini: (a) 'bang teori besar' bagaimana alam semesta dimulai; (b) perluasan alam semesta dan (c) relativitas waktu.

The Big Bang Theory dan Kesatuan Penciptaan

Kosmolog yang paling hari ini telah menerima Teori Big Bang dalam menggambarkan asal-usul alam semesta. Teori ini menyatakan bahwa alam semesta dimulai pada panas, titik padat tunggal, atau 'singularitas'. Dari titik ini mengembangkan apa yang sering disebut sebagai 'kosmis sup', pertukaran konstan antara materi dan energi dengan tidak ada pemisahan antara bintang dan planet atau langit dan bumi seperti yang kita mengenali mereka. The Noble Quran tampaknya konsisten dengan teori ini; Allah Says (apa artinya): "Apakah orang-orang yang kafir tidak dianggap bahwa langit dan bumi yang bergabung entitas, dan Kami memisahkan mereka ..." [Quran 21:30] Ayat ini jelas menggambarkan kesatuan awal dari semua ciptaan dan Pembagian selanjutnya dari alam semesta ke dalam fenomena yang kita amati. Abdullah Yusuf Ali, dalam catatan terjemahan bahasa Inggris-nya dari dua puluh bab Quran pertama, menunjukkan, bahwa sebagai manusia memperoleh lebih banyak pengetahuan tentang dunia fisik, ia juga terikat untuk memperluas kesadaran tentang kesatuan utama dalam kosmos. Sebagai contoh, ia mengutip penemuan korelasi langsung antara pengukuran aktivitas sunspot dan perubahan medan magnet bumi. Ada banyak contoh lain dalam kehidupan kita sehari-hari, termasuk pengaruh bulan pada pasang surut dan siklus bulanan perempuan, pengaruh medan magnet bumi pada migrasi burung, gaya gravitasi dan sentrifugal yang menjaga tata surya terikat bersama dalam harmoni , mencegah planet dari terbang jauh dan menabrak satu sama lain.
Pada dasarnya, kesatuan awal penciptaan terus ada, tidak dalam bentuk singularitas, namun melalui berbagai hubungan ikatan yang memungkinkan beberapa bentuk penciptaan untuk mempertahankan hubungan mereka ke awal 'kesatuan' alam semesta.

Ekspansi dan Struktur Alam Semesta

Quran menunjuk ke ekspansi lanjutan dari alam semesta dalam ayat (yang artinya): "Dan langit Kami membangun dengan kekuatan, dan memang, Kami adalah [yang] expander." [Quran 51:47] Pada tahun 1929, astronom Amerika Edwin Hubble menemukan bahwa semakin jauh galaksi itu dari Bumi, semakin besar kecepatan gerakan luarnya. Bahkan, ia menemukan gerakan galaksi menjadi berbanding lurus dengan jarak. Ini berarti bahwa jika sebuah galaksi adalah sepuluh kali sejauh galaksi lain, itu bergerak di sepuluh kali kecepatan.
Berdasarkan penemuan ini, dan pengamatan lainnya, para ilmuwan telah menyimpulkan bahwa alam semesta berkembang. Selanjutnya, Dr. Haruk Nurbaki, dalam bukunya 'Ayat-ayat Al-Quran dan Fakta Sains', menyatakan bahwa Al-Quran juga menunjukkan struktur dari alam semesta yang sesuai dengan temuan-temuan ilmiah modern. Quran negara (apa artinya): ". [Ini adalah Allah] yang menciptakan tujuh langit berlapis-lapis" [Quran 67: 3]

Dr. Nurbaki berkorelasi referensi ke tujuh langit dengan deskripsi dari daerah kosmik oleh para ilmuwan modern. Dia menyatakan bahwa ketika seseorang melihat ruang dari Bumi, ia dikelilingi oleh tujuh medan magnet memperluas ke infinity ruang. Bidang ini terdiri dari (i) bidang tata ruang yang ditempati oleh bumi dan sisanya dari sistem surya; (ii) bidang spasial galaksi bumi, Bima Sakti; (iii) bidang spasial ditempati oleh 'kelompok lokal galaksi yang Bima Sakti milik; (iv) medan magnet pusat alam semesta diwakili oleh kolektivitas galaksi berkerumun; (v) band diwakili oleh quasar, yang berfungsi sebagai 'bintang pembenihan'; (vi) bidang alam semesta berkembang, diwakili oleh galaksi surut; dan (vii) bidang terluar ruang mewakili infinity.

Relativitas Waktu

Dr. Mansour Hassab Elnaby-, dalam sebuah makalah berjudul: 'A New Astronomical Metode Quran untuk Penentuan Kecepatan Greatest C', menegaskan bahwa Quran menetapkan waktu / sistem referensi ruang, yang merupakan indikasi dari relativitas waktu dan keteguhan dari kecepatan cahaya (diwakili oleh 'C' dalam notasi ilmiah). Albert Einstein digunakan konsep-konsep ini untuk membangun terkenal 'persamaan medan' nya yang menyediakan penjelasan matematika untuk interaksi materi, energi, ruang dan waktu di alam semesta. Dasar kertas Dr. Hassab-Elnaby adalah ayat Alquran (yang artinya): "Dia mengatur [masing-masing] urusan dari langit ke bumi, kemudian (urusan) itu naik kepada-Nya dalam satu hari yang kadarnya adalah seribu tahun menurut perhitunganmu." [Quran 32: 5]

Dengan demikian, Al-Quran menunjukkan bahwa waktu tidak absolut di alam semesta, sebuah penemuan yang dibuat hanya di bagian awal abad kedua puluh. Ayat Alquran tersebut di atas, menurut Dr. Hassab Elnaby-, menyiratkan 'urusan kosmik' kecepatan sangat tinggi, sehingga memungkinkan untuk melakukan perjalanan, dalam satu hari, jarak bulan mengelilingi bumi selama 1.000 tahun. Penggunaan kalender lunar di hisab waktu bumi secara eksplisit dinyatakan dalam ayat berikut (yang artinya): "... [Ini adalah Allah yang membuat] bulan cahaya berasal dan ditentukan untuk itu fase - Anda mungkin tahu beberapa tahun dan rekening [waktu] ... "[Quran 10: 5]
Selanjutnya, Dr. Hassab Elnaby-menggunakan hubungan matematis yang diberikan dalam ayat ini - satu hari 'perhitungan kosmis' sama dengan seribu tahun 'Earth hisab' - bersama dengan data ilmiah yang didirikan pada pergerakan bumi dan bulan untuk menghitung kecepatan yang menyediakan hubungan antara dua sistem hisab waktu. Kecepatan yang dihasilkan, ia menunjukkan, adalah 299,792.458 kilometer per detik, yang persis, untuk titik desimal, kecepatan cahaya dicatat oleh National Bureau of Standards Amerika Serikat.

Quran sebagai Bagian dari Universal Orde

Korelasi antara temuan ilmu pengetahuan di abad yang lalu dan Quran menyoroti pentingnya melestarikan kata-kata tertulis, ditekankan dalam Islam karena menjembatani ruang dan waktu, memberikan inspirasi dan verifikasi bagi mereka dipisahkan dari kontak langsung dengan Nabi Muhammad dan para sahabatnya . Hal ini juga menyebabkan beberapa ilmuwan untuk melihat lebih dekat pada Quran.

Dr Maurice Bucaille dari Perancis Academy of Science, penulis buku 'The Bible, Quran dan Sains', menyatakan bahwa "... Ini tidak mengherankan untuk belajar bahwa agama dan sains selalu dianggap saudara kembar oleh Islam dan bahwa hari ini, pada saat ilmu telah mengambil langkah seperti besar, mereka terus berhubungan. Selanjutnya, data ilmiah tertentu digunakan untuk pemahaman yang lebih baik dari teks Alquran. Apa yang lebih, dalam satu abad di mana selama bertahun-kebenaran ilmiah telah ditangani luka yang parah untuk keyakinan agama, justru penemuan ilmu yang, dalam pemeriksaan tujuan dari Wahyu Islam, telah menyoroti karakter supernatural dari aspek-aspek tertentu dari wahyu. " Islam mendorong manusia mencari pengetahuan untuk kedua meningkatkan apresiasi dari tatanan kosmis dan meningkatkan kemampuan untuk melayani sebagai wakil Allah dalam mengatur urusan Bumi. Quran tampaknya untuk menarik perhatian pada pentingnya mengamati langit dalam pencarian ini. Ini menyatakan (apa artinya): "Dan Kami membuat langit langit-langit yang dilindungi, tetapi mereka, dari tanda-tanda yang, berbalik." [Quran 21:32]

Dengan demikian, bukti penting tampaknya muncul di dunia modern bahwa Quran berisi wahyu yang melampaui ruang dan waktu, membentuk bagian dari tatanan kosmis untuk memandu jalan umat manusia dan memperkuat ikatan antara agama dan sains.
Share on Google Plus

-

-
    Blogger Comment
    Facebook Comment

4 komentar:

  1. sungguh bermanfaat artikan kamu, makasih ya

    ReplyDelete
  2. Saya sudah tidak heran apa saja yang dibahas dalam al-quran, karena saya yakin al-quran membahas semua yang ada di alam semesta ini.

    ReplyDelete

Baca Juga