(6) Khasiat Surat Al-An'aam


Surat al-An'am adalah surat yang terbesar dan terang berkatnya juga telah masyur keistimewaannya. Maka sebaiknya anda membaca surat tersebut dan selesai membacanya berdoa yang bermaksud:

" Dengan nama Allah yang Maha Pengsih lagi Maha Penyayang. Dan semoga Allah memberi rahmat kepada penghulu kami Nabi Muhammad, keluarga dan sahabat-sahabatnya sekelian, mudah-mudahan Dia menyelamatkan mereka.Ya Allah, wahai yang singap menghitung, wahai yang dahsyat sekda, wahai yang pengampun lagi penyayang, wahai yang membuat sebab, wahai yang membuka pintu, wahai penunai hajat, wahai penerima doa, wahai pemberi kebaikan, wahai yang mengaturkan kebaikan, wahai yang menghidupkan yang mematikan, wahai cahaya langit dan bumi, wahai yang mengampunkan segala doa. Wahai yang menutupi aurat, wahai yang menghapuskan keburukan, wahai yang menolak bala, wahai yang menunaikan segala hajat, tunaikanlah hajatku pada saat ini (..........................) Wahai Tuhan orang yang mula-mula dan yang terkemudian, wahai yang mempunyai kebesaran dan kemuliaan (3kali) Sesungguhnya perkaraNya, apabila ia menghendaki sesuatu hanya cukup berkata, jadilah engkau maka jadilah ia. Maka Maha Suci Dia yang didalam kekuasaanNya alam malaikut tiap-tiap sesuatu dan kepadaNya kamu dikembalikan. Semoga Allah merahmati penghulu kita Nabi Muhammad, keluarga dan sahabat-sahabatnya, dan semoga Dia memberi keselamatan untuk mereka semua. Dan segala puji bagi Allah Tuhan seluruh alam semesta."

                        Lalu memanjatkan permohonannya dan ketika sampai pada ayat 124 yang bermaksud:

"Dan apabila datang kepada mereka ayat (tanda), mereka berkata, kami tidak akan beriman sehingga didatangkan kepada kami apa yang pernah didatangkan kepada Rasul-rasul Allah. Allah-lah yang lebih tahu sekira-kira bagaimana Dia menjadikan risalah"

diantara dua lafaz Allah itu maka berdoalah yang bermaksud:

"Dengan nama Allah yang pengasih lagi penyayang. Ya Allah, Tuhan yang menyeru-Mu maka Engkau tidak mahu memperkenankannya, dan orang yang memohon kepada-Mu maka Engkau tidak memberikannya dan orang yang memnyewa kepada-Mu maka Engkau tidak menyewakannya dan orang yang meminta tolong kepda-Mu maka Engkau tidak mencukupkannya (wahai yang menolong (3 kali)), kepada-Mulah aku minta tolong, bantulah aku wahai yang membantu, berilah aku hidayah daripada sisi-Mu, dan perbuatkanlah kepadaku apa yang patut menurut ilmu-Mu, dan jangan perbuat kepadaku apa yang ingin hatiku, maka sesungguhnya Engkau adalah pemberi ketakwaan dan keampunan, wahai yang sigap menghitung, wahai yang dahsyat menyeksa, wahai yang pengampun, wahai yang penyayang, wahai yang membalikkan biji, wahai yang membuka segala pintu. Wahai yang mengatur segala kebaikan, wahai yang menunaikan segala hajat, tunaikanlah hajat-hajatku, sembuhkanlah penyakit kami, langsaikanlah hutang-hutang kami, tutuplah aurat kami, bukakanlah kebuntuan kami, rahmatilah orang-orang yang mati diantara kami, perkenankanlah doa-doa kami, berilah keampunan kepada kami, yang masih hidup dan peliharalah kami daripada kerosakan dan bala. Ya Allah, ampunilah kami, ayah kami, ibu kami, guru-guru kami, yang pernah mengajar kami dan sekelian kaum muslimin dan muslimat, mukminin dan mukminat dengan kebenaran al-Quran yang mulia dan rasul yang mulia. Ya Allah, sampaikanlah hajat kami, berilah kami kesudahan yang baik, dan hindarkanlah kami daripada api neraka dan dari azabnya. Dan masukkanlah kami kedalam golongan orang yang baik-baik dengan rahmatMu, wahai yang paling pengasih diantara yang pengasih. Maha suci Tuhanku yang Agung, Maha Suci Tuhanku yang Agung.

                        Sekadar pengetahuan anda, ayat al-An'am  itu turun diMekah sekaligus, tidak menentu, pada malam hari dimana turun bersamanya tujuh puluh ribu (70,000) malaikat denmgan iringan tasbih, tahmid dan tamjid, hampir-hampir bumi bergoncang kerananya maka Nabi Muhammad s.a.w. cepat-cepat sujud dengan membaca yang bermaksud:

"Barangsiapa membaca surat al-An'am maka tujuh puluh ribu malaikat memohon ampun kepadanya pada malam dan siang harinya."

                        Juga sabda Baginda s.a.w.

"Barangsiapa membaca tiga ayat permulaan surat Al;An'am sampai hafal "taksibunna" dipagi hari maka Allah s.w.t. mengarahkan tujuh puluh ribu malaikat untuk menjaganya dan amalnya tertulis terus sampai kiamat, juga turun dari langit ketujuh malaikat dengan besi, sewktu-wktu syaitan hendak mengenakan kepadanya suatu keburukan maka dipukulkannya godam itu, pula antara dia dan syaitan ditegakkan tujuh puluh ribu penghalang, dan kelak sewaktu hari kiamat terjadi. Allah s.w.t. berfirma: "Hai anak Adam, berjalanlah dibawah bayanganKu, makanlah buah-buahan syurgaku, minumlah air telaga Kautsar dan mandilah pada sungai Saisabil, maka kamu sebagai hambaKu dan Aku adalah tuhanmu, tiada bagimu hisab dan siksa."
(Syeikh Zadah, riwayat dari Imam al-Wahidi, didalam al-Wasith)

Ada juga faedah atau khasiat dari Surat Al-An'am ini ialah sebagaimana berikut:

1. Dapat mengubati penyakit dengan cara membacakan ayat ini kemudian telan ludah kita sendiri seraya dibayangkan meratakan penyakit itu diseluruh anggota yang sakit itu dan seterusnya mengusir atau mengeluarkannya dari tubuh yang sakit.

2. Untuk menjaga diri agar terhindar dari zalim, sihir dan khianat orang lain. Untuk itu wiridkanlah tiap-tiap hari sesudah sembahyang Maghrib dan sembahyang Subuh. Insyaallah kita akan terpelihara dari sifat tersebut diatas.[Source : tanbihul_ghafilin.tripod.com/fadhilatsuratalanam.htm]
Share on Google Plus

-

-
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Post a Comment

Baca Juga