Pembahasan Lengkap Tentang "Al-Quran Untuk Dunia Modern"


Di zaman modern kita telah menjadi terbiasa hidup kita sendiri seolah-olah Allah tidak ada. Banyak orang merasa bahwa agama tidak lagi relevan, dan buku-buku kuno dari ajaran agama telah digantikan oleh buku modern ilmu pengetahuan dan pemikiran progresif. Bagaimana dengan Al-Quran?

Banyak daerah penyelidikan mengarah pada kesimpulan bahwa Al-Quran tetap relevan dengan manusia modern. Menggunakan alat pemikiran progresif kita dapat melihat bahwa Quran bukanlah produk dari manusia tetapi wahyu ilahi.

Keajaiban Ilmiah

Pertimbangkan misalnya fakta bahwa ilmu pengetahuan modern telah menyebabkan outdating beberapa kitab suci kuno. Mengapa ini tidak terjadi dalam kasus Quran? Jawabannya adalah bahwa Quran mengungkapkan ide-idenya dengan cara yang akan dipahami penonton pertama, tetapi juga masuk akal dalam usia ilmiah. Misalnya, Al-Qur'an di 51:47 mengatakan bahwa Allah menciptakan alam semesta dengan kekuatan dan bahwa ia mengembangkannya. Ide perluasan alam semesta tidak cukup dipahami pada saat ini diturunkan, dan orang-orang cenderung berpikir bahwa Allah adalah memperluas ketentuan di alam semesta. Selama abad terakhir, bagaimanapun, perluasan alam semesta telah terbukti. Edwin Hubble pertama kali melihat ini karena ia mengintip ke dalam teleskop besar di tahun 1929. Penzias dan Wilson memenangkan Hadiah Nobel pada tahun 1964 untuk penemuan mereka Cosmic Background Microwave Radiasi yang dipancarkan pada saat Big Bang ledakan ruang dan waktu dalam empat dimensi.

Demikian pula, Quran di 41:11 berbicara tentang waktu ketika alam semesta dukhan. Para pendengar pertama dari Quran akan mengerti kata ini dukhan berarti asap. Tapi pembaca saat ini dapat dengan mudah memahami kata untuk merujuk pada massa gas dari mana alam semesta muncul sebagai dijelaskan oleh Dr. Maurice Bucaille dalam bukunya The Bible, The Qur'an dan Sains. Selain itu, Al-Quran di 21:30 berbicara tentang langit dan bumi yang bergabung bersama-sama di hadapan Allah memisahkan mereka terbelah. Hari ini kita akan memahami ini sebagai referensi untuk akrab asal terpadu dan pemisahan akhirnya galaksi, dan, dalam galaksi kita, tata surya dengan planet-planet yang termasuk bumi.

Sama Ayat 21:30 mengatakan bahwa Tuhan menciptakan setiap makhluk hidup dari air. Di masa lalu orang tidak akan mampu sepenuhnya menghargai betapa benar pernyataan ini benar-benar. Tapi hari ini kita cukup menyadari asal-usul berair hidup. Oleh karena itu ayat Alquran tunggal berisi lebih dari satu pernyataan singkat tentang fenomena diamati dan pengetahuan yang paling canggih dari fenomena ini telah membantu kita untuk memahami dan percaya pada pernyataan Quran lebih dari sebelumnya.

Salah satu daerah yang paling menarik dari penemuan dalam hal ini berkaitan dengan pertumbuhan dan perkembangan embrio manusia. Sebelum penemuan orang mikroskop hanya bisa berteori tentang tahap-tahap awal pertumbuhan, dan banyak dari teori mereka akan menggelikan jika disarankan hari ini. Mikroskop diciptakan milenium setelah Quran sudah membuat pernyataan yang akurat tentang tahap awal pertumbuhan. Kita harus, karena itu, bertanya bagaimana pengetahuan ini bisa telah tersedia pada saat komposisi Quran di 7 Century Saudi kecuali itu diberikan melalui wahyu ilahi. Beberapa ilmuwan di lapangan telah bersaksi untuk akurasi laporan Quran yang mereka temukan untuk menjadi jauh maju untuk saat mereka dibuat. Dr Keith Moore adalah penulis The Developing Human, sebuah buku yang diakui dalam bidang Embriologi. Dalam edisi ketiga, pada hal. 8, ia menyajikan laporan dari Al-Qur'an sebagai kemajuan ditandai atas pengetahuan ilmiah dari lapangan yang tersedia pada saat itu. Dalam sebuah makalah yang terpisah ia telah menjelaskan panjang lebar korelasi yang luar biasa ia menemukan antara pernyataan Quran dan data embriologi modern. Misalnya, Al-Quran menyebutkan dalam 23:14 bahwa Allah membuat kita seperti lintah pada satu tahap. Dr Moore menunjukkan bahwa penjelasan ini adalah akurat karena pada 24 hari embrio tidak menyerupai lintah. Selain itu, ia bertindak seperti lintah dalam bahwa ekstrak nutrisi dari darah ibu. Ayat yang sama terus mengatakan bahwa setelah bahwa Allah membuat kita menjadi benjolan dikunyah dalam tahap berikutnya. Dr Moore menunjukkan bahwa embrio pada 28 hari tua terlihat seperti benjolan dikunyah, sebagai somit baru berkembang muncul mirip dengan tanda gigi kita biasanya meninggalkan pada permen karet dikunyah. Pada usia 28 hari embrio tidak lebih besar dari sebutir beras. Ini tidak bisa dipelajari tanpa menggunakan mikroskop. Lalu bagaimana pengetahuan ini menjadi tersedia untuk menemukan jalan ke Quran jika tidak melalui wahyu ilahi?

Keajaiban numerik

Daerah lain yang menarik dari studi modern dari Quran adalah susunan kata-katanya, ayat, dan bab. Tentu, unsur-unsur seperti diatur sehingga untuk menyampaikan makna. Tapi satu tidak akan berharap bahwa pengaturan itu sendiri akan berarti. Misalnya, buku apapun dapat mengatakan bahwa ada 12 bulan atau 365 hari dalam setahun. Tapi misalkan kita mengambil sebuah buku, buku apa pun, dan demi rasa ingin tahu kita menghitung berapa kali menyebutkan kata-kata 'bulan' dan 'hari'. Bagaimana kemungkinan bahwa itu akan menyebutkan kata 'bulan' tepatnya 12 kali dan kata 'hari' tepatnya 365 kali? Untuk itu terjadi secara kebetulan begitu jauh bahwa kita dapat menduga bahwa penulis sengaja direncanakan untuk menggunakan kata itu berkali-kali. Hal ini terjadi bahwa kata 'bulan' (syahr dalam bahasa Arab) terjadi dalam Quran persis 12 kali dan kata 'hari' (yawm dalam bahasa Arab) terjadi dalam Quran persis 365 kali. Sejarah bagaimana Quran datang akan tersedia di dunia adalah cukup jelas bagi kita untuk menegaskan dengan keyakinan bahwa tidak ada penulis manusia direncanakan hasil ini. Alternatif kesimpulan adalah bahwa ini adalah pekerjaan Allah.

Satu mungkin bertanya apakah ini bukan secara kebetulan, meskipun salah satu yang sangat terpencil. Namun, ada begitu banyak contoh jumlah mengejutkan dari huruf, kata, ayat, dan bab dalam Quran bahwa akan cukup masuk akal untuk kredit semua ini untuk kesempatan. Misalnya, Al-Qur'an mengatakan dalam 3:59 bahwa Yesus adalah seperti Adam di hadapan Allah. Ini berarti bahwa sejauh Tuhan yang bersangkutan Yesus dan Adam keduanya ciptaan-Nya. Tapi ada cara lain di mana Yesus adalah seperti Adam. Nama Yesus terjadi dalam Quran 25 kali; nama Adam juga terjadi 25 kali. Dua nama yang tersebar di seluruh Quran. Jarang mereka terjadi dalam bab yang sama.

Untuk seorang penulis telah terus melacak berapa kali kata-kata ini disebutkan dalam buku tidak akan mudah. Quran tidak, seperti buku-buku lain, disusun oleh seseorang secara pribadi dan kemudian membuat publik hanya ketika akhir selesai dan copy direvisi siap untuk sirkulasi atau publikasi. Catatan paling awal dan hanya sekitar ketersediaan pertama Quran kepada dunia menunjukkan bahwa buku itu dibacakan oleh nabi Muhammad, pada siapa akan perdamaian, di segmen singkat selama 23 tahun. The resital pendek sering dalam menanggapi pertanyaan yang diajukan kepadanya, kadang-kadang oleh para kritikus. Atau, potongan pendek mungkin telah menawarkan bimbingan pada yang baru terjadi peristiwa. Atau mereka mungkin bahkan diprediksi perkembangan masa depan. Oleh karena itu Nabi Muhammad hampir tidak bisa diharapkan sebagai manusia untuk mengingat berapa kali ia mengucapkan semua kata-kata ini. Juga tidak akan punya alasan untuk melakukan hal ini. Jika ia ingin meyakinkan semua orang bahwa itu adalah sebuah buku besar maka ia mungkin telah mengatakan kepada seseorang tentang cara yang luar biasa ini di mana buku ini dirancang. Tapi jumlah kata ini tidak diketahui siapa pun selama berabad-abad setelah kematian nabi. Pada tahun 1938, bagaimanapun, seorang sarjana Mesir Fuad Abdul Baqi disiapkan konkordansi daftar semua kata-kata dari Quran dan lokasi mereka. Sekarang kita bisa melihat sekilas bahwa nama Adam dan Yesus jarang terjadi di dekat satu sama lain; namun mereka terjadi 25 kali setiap.

Demikian pula kita dapat melihat bahwa kata-kata untuk pria dan wanita dalam bentuk tunggal terjadi 24 kali setiap. Demikian kata-kata untuk Setan dan Angel terjadi 68 kali setiap. Kata untuk kehidupan ini (dunya) dan kehidupan akhirat (akhirat) terjadi 115 kali setiap. Sulit untuk menghindari kesimpulan bahwa hasil ini direncanakan. Namun ini tidak pernah rencana setiap manusia. Oleh karena itu kami mencari di sini di rencana Allah. Untuk contoh terakhir, mempertimbangkan fakta bahwa kata-kata untuk lahan kering (barr, yabis) terjadi total 13 kali dalam Quran dan kata untuk laut (bahr) terjadi 32 kali. Ternyata 13:32 adalah rasio perkiraan tanah air di permukaan dunia kita karena ada sekitar 28% tanah dan 72% air.

Berdasarkan bukti yang disajikan di sini, kita dapat menyimpulkan bahwa Quran adalah keajaiban abadi. Ini bukan peninggalan dari masa lalu, tetapi panduan untuk masa depan. Sedangkan penemuan modern yang meragukan banyak kitab suci kuno lainnya, penemuan serupa menunjukkan bahwa beberapa pernyataan Quran mengandung pengetahuan yang harus datang dari Allah. Susunan numerik elemen Quran adalah unik untuk Quran. Banyak upaya telah dilakukan untuk membuktikan fenomena matematika yang sama dalam buku-buku lainnya. Tapi hanya dalam kasus Quran ini berhasil membuktikan.


Tapi Quran bukan tentang ilmu pengetahuan atau matematika. Pesannya adalah tentang Anda dan saya; tentang di mana kita datang dan ke mana kita menuju. Quran memberitahu kita di mana kita berasal, di mana kita menuju, dan bagaimana untuk sampai ke tempat yang tepat dengan melayani Tuhan dan ciptaan Tuhan.
Share on Google Plus

-

-
    Blogger Comment
    Facebook Comment

2 komentar:

Baca Juga